Curahan Hati Pejuang RCEP

Hai para pejuang RCEP 2017/2018

Bagaimana kabar kalian? Mudah-mudahan baik seperti biasa ya setelah melewati 2 hari yang terasa cukup panjang. Kenapa panjang? Pasti pada tahu dong kalo selama seminggu kemaren kita sudah mulai menjalankan Tridharma RCEP, yang durasi waktunya cukup melelahkan yaitu sekitar 5 (lima) jam lebih duduk di kursi panas. Kenapa panas? You know lah ya udara di meja kerja (cielah meja kerja udah kayak pegawai kantoran) terasa pengap, panas, gerah.

Res dalam menjalankan RCEP ini mendapatkan bagian hari Senin & Selasa (Shift 1). Mantep ga tuh dua hari berangkat jam 6 (enam) pagi. Mending rumahnya deket dan bawa kendaraan pribadi. Lah ini, rumah jauh di ujung berung naek bis pula belum macet dan segala macemnya hhfftt.

Oke, hari pertama dimulai. Res akui disini bahwa pada hari pertama datang telat. Ya biasa lah alesan sejuta umat yaitu macet. Emang bener sih macet, tapi yang parahnya lagi gadapet bis yang penumpangnya kosong, yakale ane maksain jadi kernek dadakan.

Harap-harap cemas, dag dig dug, deg-degan hati ini (kayak mau ketemu camer) karena jam 7 (tujuh) posisi masih kena macet di jalan. Takutnya pas sampe kampus Ka Ind sudah stand by duluan, kan ga enak hari pertama telat.

Eh gataunya, pas sampai kampus belum ada siapa-siapa di meja RCEP –__–

Lanjut ketika jam bertugas sudah mulai berjalan. Nah, ini yang bingungnya tuh disini. Masalahnya adalah kita (Aku dan Kamu, cieee. Maksudnya Res dan Martha) tidak tahu apa yang harus dilakukan pertama kali, karena kita memang belum melakukan simulasi training. Dengan arahan resepsionis untuk mengambil seluruh isap dan spidol, kemudian meminta bantuan teknik untuk menyalakan komputer. Untungnya, pas semua sudah siap dan rapih belum ada dosen yang menghampiri untuk mengambil isap.

Akhirnya, guest star kita yang sudah lama ditunggu-tunggu pun datang, yaitu Ka Ind. Saat itu juga Ka Ind langsung memberikan arahan-arahan apa saja yang boleh & tidak boleh dilakukan selama bertugas RCEP. Awalnya sempet keteteran karena memang dosen pagi sekalinya dateng langsung ngantri kayak mau minta ttd artis wkwkw.

Entah yang mau absen lah, mau ngambil isap+spidol lah, minta bukain kelas lah. Hadeeh,  riweh banget pokoknya. Tapi semuanya dilakukan berdua jadi lumayan kebantu lah ya. Kadang Res yang ngasih isap+spidol, Marta bukain kelasnya atau sebaliknya.

Hari pertama terasa sangat cepat berlalu. Hari kedua, lama bangeeett udah gitu gerahnya minta ampun, ini lagi jaga RCEP apa lagi berjemur di lapangan? Asli sih gerahnya parah sampe bikin naek darah.

Nah, di hari kedua ini terasa cukup mudah karena memang sebelumnya (hari Senin) sudah tahu apa-apa yang harus dilakukan, dan Alhamdulillahnya berjalan dengan lancar.

Kesimpulannya adalah, di hari pertama lumayan keteteran karena belum tahu apa-apa, tapi karena bertugasnya berdua jadi terasa ringan. Di hari kedua, entah kenapa jarum jam terasa sangat lambat berputar. Dan kegerahan memuncak di hari kedua, makin parah ga tuh kesan jaga di hari kedua? Gada baik-baiknya acan, yang ada bikin naek darah iya hmmm.

Ok, itulah cermi singkat Res (singkatnya belah mana? Panjang kaleee) mengenai pengalaman pertama bertugas RCEP. Terimakasih untuk yang sudah membaca curahan hati ini, sampai bertemu di cermi selanjutnya, see yaaaa……

Views All Time
Views All Time
63
Views Today
Views Today
1
63 Total Views 1 Views Today

9 Responses

  1. Wiiihh Resti buat cermi nya toohh, wkwkwk iya yahh bener banget resti, tiwi setuju sama kata resti di atas. hari pertama jaga itu super duper sibuk mungkin karena belum terbiasa juga, tapi pas hari kedua udah mulai menguasai dan lebih santai ^^

  2. Hehehe penuh pengorbanan banget ya buat dateng pagi
    Gak kebayang kalo Yoke yang jadi petugas pagi
    Pasti sering dimarahin dosen sama resepsionis
    Kerena telat terus 😀

  3. Kapan lagi res dateng pagi pagi kekampus, pengalaman nya hampir hampir sama kaya wahyu diminggu pertama masih kebingungan dengan absensi dosen ya hehehe tapi semangat lah ya

  4. Haredang pisan nya pas minggu pertama??? Kan kipasnya nguwer-nguwer di pos satpan haha 😀
    Semoga dapat menjadi pengalaman yang berharga dengan menjadi petugas RCEP i ni
    Semangat kakak Resti 🙂 😀

  5. Hihihihihi Dewi juga merasakan hari pertama jaga itu rasanya campur aduk apalagi shift pagi ^^ tapi hari kedua sudah mulai ngerti dan lebih santai jaganya yah ^^
    Thanks for sharing Res, semangat ^^

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.